Pelita Hidup Jangkau Dunia

Rencana Tuhan: Bagai Bejana Di Tangan Tukang Periuk

Rencana Tuhan: Bagai Bejana Di Tangan Tukang Periuk“Siapakah kamu, hai manusia, maka kamu membantah Allah? Dapatkah yang dibentuk berkata kepada yang membentuknya: “Mengapakah engkau membentuk aku demikian?”

Apakah tukang periuk tidak mempunyai hak atas tanah liatnya, untuk membuat dari gumpal yang sama suatu benda untuk dipakai guna tujuan yang mulia dan suatu benda lain untuk dipakai guna tujuan yang biasa?” Roma 9:20-21

Bacaan: Yeremia 18:1-6
*courtesy of PelitaHidup.com
Dalam kitab Yeremia pasal 18, Yeremia diminta Tuhan untuk pergi ke tukang periuk karena Tuhan ingin memperdengarkan suaraNya. Yeremia datang tepat ketika tukang periuk sedang bekerja membuat sebuah bejana.

Ada beberapa langkah dari proses yang dikerjakan oleh tukang periuk untuk membuat sebuah bejana (lihat langkah pembentukan bejana), mulai dari persiapan tanah liat yang akan digunakan, menempatkan tanah liat pada meja kerja yang dapat berputar sehingga tanah liat mudah dibentuk, membentuk tanah liat menjadi benda yang mempunyai kegunaan, pembakaran bejana yang sudah dibentuk agar menjadi kuat, proses pendinginan agar hasilnya lebih sempurna, hingga proses penyempurnaan tampilan bejana agar menjadi jauh lebih indah.

Dari sekian langkah proses yang dilakukan tersebut, kita dapat mempelajari dua hal penting dari kisah ini:

1. Proses Kehidupan

Apabila bejana, yang sedang dibuatnya dari tanah liat di tangannya itu, rusak, maka tukang periuk itu mengerjakannya kembali menjadi bejana lain menurut apa yang baik pada pemandangannya.” Yeremia 18:4



Tuhan membawa Yeremia untuk belajar dari tukang periuk karena Tuhan ingin memberitahukan bahwa manusia memiliki proses kehidupan yang mirip dengan bejana yang sedang dibentuk.

Tanah liat tidak secara otomatis berubah menjadi bejana yang indah, tetapi tanah liat harus melalui beberapa proses sehingga dapat menjadi sebuah bejana yang berkualitas. Jika satu langkah saja dilewatkan, maka tukang periuk tidak akan memperoleh sebuah bejana yang baik. Mungkin saja dia hanya akan memperoleh bejana yang bentuknya kurang bagus, permukaannya retak-retak, penampilannya tidak berkilau, tidak dapat bertahan lama, atau kekurangan lainnya yang dapat ditemukan.
*courtesy of PelitaHidup.com
Ketika tanah liat tidak mengikuti bentukan dari tangan tukang periuk dan menjadi rusak, maka prosesnya akan diulang kembali. Tanah liat akan disatukan kembali, dipukul-pukul atau bahkan dibanting ke meja, agar mudah dibentuk kembali.

Terima ayat Alkitab melalui Facebook. Ayo gabung dengan lebih dari 54.000 member di Facebook Page Pelita Hidup. Klik like berikut ini:

Kita harus mengerti bahwa tidak ada momen dalam kehidupan kita yang bukan merupakan proses bagi hidup kita. Setiap momen merupakan bagian dari proses kehidupan. Oleh karena itu kita harus belajar merelakan hidup kita, memiliki hati yang rela dan berserah kepada Tuhan, agar hidup kita dapat dibentuk oleh tangan Tuhan.
*courtesy of PelitaHidup.com
Setiap kita mengeraskan hati, bersungut-sungut kepada Tuhan dan tidak bersyukur atas apa yang kita alami, maka hidup kita bagaikan tanah liat yang keras yang susah dibentuk. Tuhan akan mengijinkan perkara-perkara yang akan membuat kita menjadi mudah dibentuk sesuai dengan rencanaNya.

Relakan hati kita untuk menjalani proses yang sedang Tuhan ijikan terjadi dalam hidup kita. Bersyukur atas proses pembentukan yang sedang Tuhan kerjakan melalui berbagai macam perkara. Akan ada saatnya dimana kita akan melihat hasil bentukan tangan Tuhan bagi hidup kita dan kita akan bersyukur atas apa yang telah kita alami bersama Tuhan.

.

2. Rencana Tuhan

Apakah tukang periuk tidak mempunyai hak atas tanah liatnya, untuk membuat dari gumpal yang sama suatu benda untuk dipakai guna tujuan yang mulia dan suatu benda lain untuk dipakai guna tujuan yang biasa?” Roma 9:21

Tukang periuk mempunyai hak penuh sebagai pembentuk bejana. Ide ataupun rancangan yang ada di pikirannya dituangkan ke dalam pembentukan bejana. Dia membentuk bejana sedemikian rupa, dengan segala keahliannya, sehingga bejana tersebut benar-benar menjadi sama dengan apa yang ada di pikirannya sebelumnya.

Segumpal tanah liat yang dibentuk menjadi bejana tentunya hanya mengikuti lekukan dan bentukan dari tangan tukang periuk. Tanah liat tidak terbentuk dengan sendirinya, atau bahkan tanah liat tidak bisa menentukan dia akan menjadi bejana yang mempunyai bentuk tertentu. Tanah liat hanya menjadi bejana hanya karena bentukan dari tukang periuk.

Tukang periuk dapat membentuk tanah liat sehingga menjadi bejana yang mempunyai tujuan, entah itu bejana untuk menampung air, menjadi sebuah gelas, vas bunga, hiasan, pajangan, atau kegunaan lainnya. Bejana yang sudah jadi dapat ditempatkan di berbagai macam tempat, mulai dari lemari, rak, meja, tempat hiasan, ruang tamu, ruang pameran dan berbagai macam tempat lainnya.

Tidakkah Tuhan mempunyai rencana bagi masing-masing hidup kita? Ya, Tuhan pasti mempunyai rencana bagi kita, bahkan rencana yang indah dan sempurna.
*courtesy of PelitaHidup.com
Saat ini mungkin kita tidak dapat menyelami apa yang sedang Tuhan kerjakan dalam hidup kita. Mungkin saja kita sedang mengalami kekecewaan, kedukaan, sakit hati, amarah, stress, depresi, sakit yang tidak kunjung sembuh, tidak mendapat jawaban doa, tidak memperoleh pekerjaan yang layak, bisnis tidak berjalan dengan baik, dirugikan orang lain, banyak hutang, rumah tangga yang berantakan, pergaulan buruk anak-anak, masalah jodoh, ingin mengakhiri hidup dan masih banyak masalah lainnya.

Tetaplah ingat bahwa Tuhan sedang melihat kita, Tuhan sedang menyertai kita, Tuhan sedang mendengar kita, bahkan Tuhan sedang mencurahkan kasihNya yang sempurna bagi hidup kita. Tuhan menyayangi dan mencintai hidup kita. Dia sedang membentuk kita untuk dapat menjadi sesuai dengan rencana yang telah Dia tetapkan, yaitu rencana yang indah dan sempurna.

Betapa indahnya jika kita telah dibentuk menjadi bejana yang sempurna, yang akan Dia gunakan dan tempatkan menjadi suatu bejana yang mempunyai kegunaaan bagi kemuliaan Tuhan. Tuhan mempunyai rencana bagi hidup kita! Haleluya!

.

“Sebab Aku ini mengetahui rancangan-rancangan apa yang ada pada-Ku mengenai kamu, demikianlah firman TUHAN, yaitu rancangan damai sejahtera dan bukan rancangan kecelakaan, untuk memberikan kepadamu hari depan yang penuh harapan.

Dan apabila kamu berseru dan datang untuk berdoa kepada-Ku, maka Aku akan mendengarkan kamu;

apabila kamu mencari Aku, kamu akan menemukan Aku; apabila kamu menanyakan Aku dengan segenap hati,

Aku akan memberi kamu menemukan Aku, demikianlah firman TUHAN, dan Aku akan memulihkan keadaanmu dan akan mengumpulkan kamu dari antara segala bangsa dan dari segala tempat ke mana kamu telah Kuceraiberaikan, demikianlah firman TUHAN, dan Aku akan mengembalikan kamu ke tempat yang dari mana Aku telah membuang kamu.” Yeremia 29:11-14


Riva Sinjal
Riva Sinjal adalah penulis & pendiri Pelita Hidup. Beliau sudah aktif menulis renungan sejak tahun 1998.

Pelita Hidup Jangkau Dunia

Terima update renungan baru via email:

Respon: 24 respon

  1. Trimakasih Tuhan Buat Firman yg Engkau sampaikan lewat hambamu ini (Bpk Rival Sinjal) saya sangat diberkati,,,,Amin.

  2. haleluya,puji TUHAN.Terima kasih bpk RIVA ats renungan firmannya yg begitu luar bisa memberkati,menyadarkan bahkan mencerahkan.BAPAK2,IBU2 dan saudara2 yg terkasih dalam nama Tuhan Yesus,mari kitaselalu belajar bersyukur dalam setiap proses kehidupan baek dalam suka maupun duka karena sesuai janjiNYA bahwa semua pasti akan indah pada waktunya,amin3x.

  3. Sekarang aku tahu aku berguna, karena Tuhan sudah membentukku sesuai dengan rancangannya, aku tidak boleh iri dengan yg lain yg dirancang lebih berguna dan lebih baik dariku, semua karena Tuhan punya maksud baik buat hari depan kita yg cerah.
    Terima kasih pak, renungan ini sudah memberkati saya dan banyak orang, Tuhan Memberkati anda sekeluarga.

  4. Big thanx to Pak Riva Sinjal..
    Sangat terberkati dengan renungan ini..
    Tuhan menciptakan smua orang yang ada dibumi pastilah memiliki maksud dan tujuan atas dirinya.. Jadi tidak ada kata sia-sia dalam kehidupan sekarang yang kita jalani.. Give the best for Him.. GBU ^^

  5. Proses dari Tuhan mmg tersa skit tpi kt sdri bhwa tnpa prses kt tdk dpt mnjdi bjna yg indh

  6. Terimakasih atas renungan ini, sangat membuka mata saya benar rancangan Tuhan ialah damaisejahtera dan ngalami banyak masalah dalam pekerjaan saya, tapi saya yakin Tuhan pasti menolong saya dan masalah saya akan terselesaikan.Amin

  7. Tuhan bentuklah kami sesuai rencanaMu, ajarilah kami utk selalu setia dalam kepadaMu dalam proses hidup dan meyakini rencanaMu yg indah. Thx renungannya yg sungguh mengguatkan keluarga. AMIN

  8. Beruntung punya Tuhan seperti Engkau ,, Yesus Kristus..
    Terima Kasih sudah menjadi pahlawan Hidupku..
    Saya akn tetap menunggu dan berjuang menantikan bejana yg
    Engkau siapkan bagi diriku

  9. trimaksih pak riva buat renungannya

    Tuhan aku mau ENGKAU bentuk, jadilah padaku seperti yang Engkau kehendaki

  10. Luar biasa rencana-Nya sempurna. KehendakMu jadilah Tuhan, ku tanah liat Kau penjunan.

  11. ** TUHAN YESUS KRISTUS LUAR BIASA **
    Amin puji TUHAN,,,,
    Keberadaan aku sampai saat ini adalah proses pembentukan TUHAN YESUS KRISTUS atas hidup aku, selama proses ini aku sangat dapat merasakan betapa TUHAN YESUS KRISTUS sangat mengasihi aku dan LUAR BIASA campur tanganNYA dalam disetiap masalah yg aku hadapi.
    ya TUHAN YESUS KRISTUS,,,
    Dalam kedepannya aku berharap kepada-MU bentuklah aku sesuai dengan RENCANAMU dan aku senantiasa memuliakan dan meninggikan ENGKAU.
    ,,, Aku percaya amin ,,,

  12. Trimakasìh renungan ini cukup membantuku utk mengerti bahwa Tuhan sudah merancangkan kehidupan yg baik dan indah pada waktunya.Dan mengajarkan aku untuk slalu berserah kepada kehendak TUHAN

  13. Sangat diberkati…
    Menjadi bejana yang taat dan setia, dibentuk menjadi alat yang INDAH dimataNYA.. Haleluya!!
    Thanks..

  14. meirita nainggolan
    Friday 17 May 2013, 6:26 am

    Indah rencanaMu Tuhan di dalam hidupku, wAlaupun ada permasalahan di dalam hidup kita,itu krn Tuhan jg yang mengijinkan terjadi, krn kita sedang dibentuk olehNya,supaya hidup kita lebih baik dari sebelumnya.susah senang kita slalu bersuka cita dan bersyukur.Terimakasih pa Riva firmannya.

  15. Halleluya…
    Luar biasa,mengingatkan saya kembali bahwa saat ini adalah saat Tuhan membentuk saya untuk mempersiapkan hari depan yang indah

  16. terima kasih telah membantu saya belajar, bagaimana di bentuk oleh Tuhan Jesus

  17. Terima kasih atas kasih dan rencanaMu yang pasti indah walau ada waktu saya berasa kecewa. FirmanMu mengubati rasa kecewa dalam hati ini. Buat Pendeta Riva Sinjal, terima kasih atas pos berupa renongan Firman Tuhan yang menghibur serta menguatkan saya. Amin..

  18. Sebuah renungan yang relevan dgn kehidupan kita, menjadi bahan yang bagus untuk introspeksi diri. Seringkali karena keberadaan kita, kedudukan, jabatan, status sosial ekonomi, pendidikan, dll..membuat kita lupa akan Dia yang berkuasa membentuk kita. Kita merasa kesuksesan yang kita alami merupakan usaha kita, padahal sebenarnya kita tdk lebih dari segumpal tanah liat yang bisa dibentuk apa saja sesuai keinginan “tukang periuk”. Mari menjadi bejana yang indah dan bermanfaat bagi kehidupan, tks pak Riva.GBU.

  19. Sungguh renungan yang sangat-sangat menguatkan iman. Marilah kita serahkan hidup kita kepada Tuhan untuk dibentuk menjadi bejana2 yang dapat dipajang dimanapun dan dapat dinikmati oleh banyak orang. Terima kasih pak Riva Tuhan Yesus memberkati.

  20. ketika saya membaca renungan ini, menjadi suatu pelajaran yang berharga bagi saya bahwa dalam hidup ini kita harus menjadi serupa dengan teladan dari Tuhan Yesus. terima kasih pak renungan yang sudah menginspirasi saya, TYM terus memberkati pelayanan bapak.

  21. Kita harus percaya ditangan Nya kita akan dibentuk sesuai dengan apa yang diinginkan nya karena Dia adalah Pembuat Karya Terbaik…!
    Thank’s God!

  22. ajar aku berserah ya Tuhan dalam Kau membentuk aku..
    amin

  23. aku suka renungan ini yg menyadarkan bhw aku ga perlu ingin jadi seseorang yg mungkin aku lihat dewasa matang atau statusnya atau kelimpahannya atau cakapnya dlsb nya, Tapi semua yg Tuhan bentuk atasku dan peranku disini dibumi ini karna memang dari tukang periuk yg membentuk ku, jadi semua proses hidupku ada ditanganNYA, kadang ada suka dan duka atau tekanan, smua membuatku mengerti akan keindahannya pd akhirnya, menjadikan ku dewasa dlm pemikiran, perkataan dan tindakan, dan aku sadar hrs banyak belajar, dan rela dibentuk, tks pak Riva, Gbu

  24. Kumau Engkau bentuk ya Yesus.. jadikan ku alat bagiMu…

Masukkan Respon Anda



Tidak menemukan topik yang Anda cari? Ketik kata kunci yang Anda cari dan tekan Enter: