Pelita Hidup Jangkau Dunia

Perubahan Hidup Yang Berkenan Bagi Allah

Janganlah kamu menjadi serupa dengan dunia ini, tetapi berubahlah oleh pembaruan budimu, sehingga kamu dapat membedakan manakah kehendak Allah; apa yang baik, yang berkenan kepada Allah, dan yang sempurna.” Roma  12:2

Beberapa  orang menginginkan perubahan terjadi pada lingkungan atau orang-orang disekitarnya.  Ada yang menginginkan agar seseorang itu  berubah seperti yang dikehendakinya. Seorang suami sangat ingin isterinya berubah, seorang isteri ingin suaminya berubah, orangtua ingin anak-anaknya berubah, atau kita ingin teman/tetangga/mertua/dan orang lainnya berubah seperti yang kita inginkan. Namun dalam kenyataannya hal tersebut sangat sulit terjadi.

Kisah  seorang isteri yang memiliki suami berperilaku kasar, ingin sekalinya suaminya dapat berubah, dan ia telah berdoa untuk itu selama dua tahun. Melalui doanya kepada Tuhan,  Ia memaksa Tuhan untuk mengubah suaminya. Tetapi, isteri ini belum juga melihat ada perubahan pada suaminya. Suatu ketika ia sadar melalui firman Tuhan:

Demikian juga kamu, hai isteri-isteri, tunduklah kepada suamimu, supaya  jika ada diantara mereka yang  tidak taat kepada Firman, mereka  juga tanpa perkataan dimenangkan oleh kelakuan isterinya, jika mereka melihat, bagaimana murni dan salehnya hidup isteri mereka itu” 1 Pet 3:1-2
*courtesy of PelitaHidup.com
Melalui ayat ini Petrus memberitahukan bahwa seorang isteri  harus memiliki sikap yang dapat  menuntun suaminya hidup dalam kasih Allah, yaitu dengan cara isteri harus   menghargai suaminya, tunduk kepada suami dan mengakui kepemimpinan suami sebagai kepala dalam keluarga. Ketika suami melihat perubahan pada isterinya itu, maka  tanpa perkataan isterinya, suaminya dapat dimenangkan. Dimenangkan artinya, memiliki kehidupan di dalam Firman Allah. Akhirnya, suaminyapun berubah.

Kita mungkin pernah  menjumpai dalam kehidupan kita sehari-hari, ada orang yang mengatakan “Dari sananya saya sudah begini”. Saya tidak mau ada orang yang turut campur dalam hidup saya, saya tidak dapat dirubah oleh siapapun karena  saya memang sudah begini. Anggapan atau pendapat seperti ini adalah keliru. Pada kenyataannya adalah bahwa tidak ada manusia yang sempurna sehingga ia tidak perlu lagi berubah. Allah telah menciptakan manusia dari semula dengan rencanaNya yang sempurna.

Berfirmanlah Allah: “Baiklah kita menjadikan manusia menurut gambar dan rupa kita” Kej 1:26a


Allah menghendaki manusia dapat mencerminkan kasih, kemuliaan dan kekudusan-Nya, karena memiliki keserupaan dengan Allah, manusia memiliki hikmat, hati yang mengasihi dan kehendak untuk melakukan yang benar. Tetapi ketika Adam dan Hawa telah jatuh ke dalam dosa, maka keserupaan dengan Allah ini telah tercemar.

Ketika dilihat Tuhan, bahwa kejahatan manusia besar di bumi dan bahwa segala kecenderungan hatinya selalu membuahkan kejahatan semata-mata” Kej6:5
*courtesy of PelitaHidup.com
Dalam proses penebusan, orang percaya harus diperbaharui kepada keserupaan dengan Allah dalam tabiat, kasih dan kekudusan-Nya.

Terima ayat Alkitab melalui Facebook. Ayo gabung dengan lebih dari 54.000 member di Facebook Page Pelita Hidup. Klik like berikut ini:

Yaitu bahwa kamu, berhubung dengan kehidupan kamu yang dahulu, harus menanggalkan manusia lama, yang menemui kebinasaannya oleh nafsunya yang menyesatkan, supaya kamu dibaharui di dalam roh dan pikiranmu, dan mengenakan manusia baru, yang telah diciptakan menurut kehendak Allah di dalam kebenaran dan kekudusan yang sesungguhnya” Ef 4:22-24
*courtesy of PelitaHidup.com
Kita tengah memasuki bulan desember di tahun 2009, suasana Natal sedang kita alami, dan kita akan segera menyongsong tahun yang baru yaitu tahun 2010. Patut kita renungkan, di sepanjang tahun 2009, apakah hidup kita sudah berkenan bagi Allah ?

Marilah kita menyelidiki dan memeriksa hidup kita dan berpaling kepada Tuhan” Rat 3:40

Milikilah tekad dan kerelaan untuk berubah  menjadi lebih baik lagi, agar hidup kita dapat berkenan bagi Allah. Orang percaya dan berjalan bersama Kristus pasti akan terus dituntun oleh Tuhan  menjadi serupa dan segambar denganNya.

.

Ada beberapa perubahan hidup yang perlu kita mengerti, yakni:

1. Kita perlu merubah hal-hal yang dapat dirubah, yaitu:

a). Perkataan Yang Salah

Perkataan yang sia-sia, perkataan yang tidak membangun, menyakitkan, menyudutkan, menghakimi dan lain-lain, hanya akan memperkeruh suasana dan menambahi masalah.

Hidup dan mati dikuasai lidah, siapa suka menggemakannya, akan memakan buahnya” Ams 18:21
*courtesy of PelitaHidup.com
Jawaban yang lemah lembut meredakan kegeraman, tetapi perkataan yang pedas membangkitkan amarah” Ams 15:1

Saat berhadapan dengan kemarahan, jawaban yang lemah lembut akan membuat rukun dan berdamai, sedangkan kata-kata yang keras akan  meningkatkan kemarahan, kebencian dan permusuhan.

Tentang kisah Daud, Nabal dan Abigail. Abigail oleh perkataannya dapat mencegah Daud yang hendak membunuh, karena membalaskan sikap dan perkataan Nabal suaminya yang kasar dan jahat itu.

Lalu berkatalah Daud kepada Abigail’ “Terpujilah Tuhan, Allah Israel, yang mengutus engkau menemui aku pada hari ini; terpujilah kebijakanmu dan terpujilah engkau sendiri, bahwa engkau pada hari ini menahan aku dari pada melakukan hutang darah dan dari pada bertindak sendiri dalam mencari keadilan.” 1 Sam 25:32-33

Akhirnya Daud menyadari  kesalahannya yang telah merencanakan pembalasan sekejam itu.

Kita harus memiliki perkataan yang baik dan penuh kasih. Perkataan yang tidak membangkitkan amarah, tetapi  perkataan yang dapat meneduhkan dan menenangkan.

Janganlah ada perkataan kotor keluar dari mulutmu, tetapi pakailah perkataan yang baik untuk membangun, di mana perlu, supaya mereka yang mendengarnya, beroleh kasih karunia.” Ef 4:29

b). Sifat Yang Buruk
*courtesy of PelitaHidup.com
Beberapa sifat buruk yang harus terus kita perangi , antara lain:

  • Sikap yang egois, mementingkan diri sendiri, ambisi yang menggunakan kekuasaan untuk kepentingan sendiri, angkuh dan sombong. “Tinggi hati mendahului kehancuran,  tetapi kerendahan hati mendahului kehormatan” Ams 18:12.
  • Iri hati , yaitu benci dan cemburu akan keberhasilan orang lain. “Tetapi iri hati membusukkan tulang” Ams 14:30b.
  • Suka berselisih, bertengkar, menuduh dan menyalahkan orang lain. “Sebab jika di antara kamu ada iri hati dan perselisihan bukankah hal itu menunjukkan bahwa kamu manusia duniawi ?” 1 Kor 3:3.
  • Kedengkian, perasaan tidak suka terhadap orang lain yang memiliki sesuatu yang kita inginkan. “Ia adalah seorang yang berlagak tahu padahal tidak tahu apa-apa. Penyakitnya ialah mencari-cari soal dan bersilat kata, yang menyebabkan dengki, cidera, fitnah, curiga” 1 Tim 6:4.
  • Pemarah, cepat marah, suatu kemarahan yang meledak-ledak. “Si pemarah membangkitkan pertengkaran tetapi  orang sabar memadamkan perbantahan” Ams 15:18.
  • Mudah menyerah, mudah tersinggung, cepat putus asa, dan patah semangat, khawatir dan lain-lain. ”Kekhawatiran dalam hati membungkukkan orang” Ams 12:25a.

Kita  harus terus melawan dan mematikan tabiat yang membawa kepada dosa atau sifat yang buruk dalam diri kita. Kita harus memiliki buah-buah roh, yaitu kasih, sukacita, damai sejahtera, kesabaran, kemurahan, kebaikan, kesetiaan, kelemahlembutan dan penguasaan diri  yang baik.

c). Cara Berpikir Yang Salah

Pikiran yang sia-sia, pikiran negatif, mudah cemas, takut, gelisah dan lain-lain. Pikiran adalah medan peperangan. Kalau kita biarkan pikiran kita dipenuhi dengan hal-hal yang buruk, maka kita akan cenderung melakukan seperti yang telah kita pikirkan. Tawanlah setiap pikiran seperti  itu, dan taklukkan kepada Firman Allah. Allah selalu memikirkan yang baik tentang kita.

Sebab mereka yang hidup menurut daging, memikirkan hal-hal yang dari daging; mereka yang hidup menurut Roh, memikirkan hal-hal yang dari Roh” Rom 8:5

Serahkanlah pikiran kita kepada Kristus supaya kita dapat memandang dan menilai segala perkara sesuai dengan cara pandang  Allah. Pikiran kita harus diselaraskan dengan cara Allah, yaitu dengan membaca dan merenungkan FirmanNya.

Dalam hatiku aku menyimpan janjiMu, supaya aku jangan berdosa terhadap Engkau” Maz 119:11

Jadi akhirnya, saudara-saudara, semua yang benar, semua yang mulia, semua yang adil, semua yang suci, semua yang manis, semua yang sedap didengar, semua yang disebut kebajikan dan patut dipuji, pikirkanlah semuanya itu” Fil 4:8

Kalau pikiran kita dipenuhi dengan Firman Allah maka  hidup kita akan tenang, dan kita dapat mengalami damai sejahtera Allah.

.

2. Kita patut bersyukur pada hal-hal yang tidak dapat dirubah.

Hal-hal yang tidak dapat kita rubah ialah:

a). Keadaan

Kita tidak dapat merubah sebuah keadaan yang sedang terjadi. Sekalipun keadaan sedang sulit, buruk, kurang menyenangkan, tetaplah percaya pada Firman Tuhan. Tuhan takkan pernah biarkan dan tinggalkan kita. Jika kita tetap setia melakukan  Firman Allah, kita akan melihat kemenangan yang Tuhan telah sediakan bagi kita.

Apa yang tidak pernah dilihat oleh mata, dan tidak pernah didengar oleh telinga, dan yang tidak pernah timbul di dalam hati manusia: semua yang disediakan Allah untuk mereka yang mengasihi Dia” 1 Kor 2:9

b). Hati Orang Lain

Kita tidak dapat merubah hati orang lain. Hati kita dapat kita ubah tetapi hati orang lain tidak. Mengapa  demikian? Karena bukan dengan memaksa kita dapat membuat hati orang lain berubah, melainkan dengan kesaksian kehidupan kita. Contoh seperti di atas, seorang isteri yang merindukan perubahan terhadap suami, dimulai terlebih dahulu dari perubahan dirinya. Rasul Paulus telah mengatakan bahwa kita adalah surat- surat Kristus yg terbuka, yang dapat dibaca dan dikenal oleh semua orang. (2 Korintus 3:2).

Sekalipun hati  seseorang itu  jahat pada kita, tetaplah lakukan kebaikan karena Firman Tuhan menghendaki agar kita berbuat baik kepada semua orang, bahkan kepada orang yang musuhi kita.

Kalau Tuhan berkenan kepada jalan seseorang, maka musuh itupun didamaikanNya dengan dia” Ams 16:7

c). Masa Lalu

Kita tidak dapat merubah masa lalu. Mungkin masa lalu itu penuh dosa, begitu kelam, begitu pahit, telah merugikan, yang menyedihkan, menyakitkan dan mengecewakan. Yang sudah lalu itu biarlah berlalu. Kita tidak bisa lagi kembali  dan  perbaiki masa lalu itu.  Pandanglah  ke depan, dan berjalanlah bersama Tuhan, di dalam Tuhan ada pemulihan.

Rasul Paulus berbicara tentang hal ini, supaya kita melupakan semua yang kurang baik itu.

Aku melupakan apa yang telah dibelakangku, dan mengarahkan diri kepada apa yang dihadapanku” Fil 3:13b

Belajar dari masa lalu itu perlu, bahkan  kegagalan adalah guru terbaik. Hidup ini adalah sebuah proses dan belajar.  Yang perlu adalah kita harus mengarahkan diri  kepada  keselamatan yang sempurna dalam  Kristus.  Ingatlah, bahwa rancangan Tuhan selalu baik bagi kita.

Karena masa depan sungguh ada, dan harapanmu tidak akan hilang” Ams 23:18

.

3. Hikmat untuk berubah

Kita sangat memerlukan hikmat Tuhan untuk mengerti dan menyadari hal-hal mana yang perlu dirubah dalam kehidupan kita.  Apa  yang perlu kita perbaiki, hal-hal apa yang perlu dipertahankan dan ditingkatkan menjadi lebih baik lagi, dalam hubungan dan komunikasi kita dengan suami, isteri, anak-anak, orangtua, teman kerja, tetangga kita dan lain sebagainya. Kita harus membenci  kejahatan dan melakukan yang benar dan menolak untuk melakukan aneka macam keduniawian, seperti  keserakahan , mementingkan diri, irihati, kebencian, dendam, kecemaran, kedursilaan, narkoba, minuman keras dan lain-lain. Semua ini hanya menjauhkan kita dari kasih Allah dan merugikan kita.

Bagaimana jika kita tidak dapat merubah sesuatu yang harus kita rubah? Kita perlu pertolongan dari Tuhan. Memang tiap-tiap orang itu berbeda, Allah telah memberikan karakter dan sifat yang berbeda bagi  tiap-tiap orang. Namun  sifat-sifat yang buruk, dan karakter-karakter yang buruk itu dapat dirubah, jika kita memohon kepada Allah untuk merubahnya. Hati yang keras dapat diubahkan, jika kita rela dan mau diubahkan. Kuncinya adalah miliki Firman Allah. Dengan memegang Firman Allah, kita dapat membedakan mana yang buruk dan yang baik, dan  kita dapat menguji segala sesuatu, apakah yang baik dan apakah yang berkenan bagi Allah untuk kita lakukan.

Sebab Allah berfirman; “Pada waktu aku berkenan, Aku akan mendengarkan engkau, dan pada hari Aku menyelamatkan, Aku akan menolong engkau. Sesungguhnya, waktu ini adalah waktu perkenanan itu; sesungguhnya, hari ini adalah hari penyelamatan itu” 2 Kor 6:2

Haleluya! Inilah waktu perkenanan Tuhan itu. Marilah berubah untuk melakukan semua hal yang berkenan bagi Allah. Marilah kita hidup berkenan bagi Allah, maka Ia akan mendengar setiap seruan doa kita. Tuhan selalu mau menjawab doa kita, jika kita hidup dalam firmanNya. Hidup yang berkenan bagi Allah adalah  memiliki hidup sesuai dengan Firman Tuhan.

Siapa mengejar kebenaran dan kasih akan memperoleh kehidupan, kebenaran dan kehormatan” Ams 21:21

Selamat meyongsong tahun yang baru, dan meraih berkat yang baru dari Tuhan. Tuhan memberkati kita sekalian.

.

Berbahagialah ia yang membacakan dan mereka yang  mendengarkan kata-kata nubuat ini,  dan y ang menuruti  apa yang ada tertulis di dalamnya, sebab waktunya sudah dekat” Wahyu 1:3


Rita Ribka Tarigan
Rita Ribka Tarigan adalah salah satu kontributor di Pelita Hidup.

Pelita Hidup Jangkau Dunia

Terima update renungan baru via email:

Respon: 13 respon

  1. Terima kasih, renungan ini menguatkan saya. Selama ini saya selalu melihat segala hal dari sudut pandang “saya”. Ketika tahu bahwa saya salah, saya berkomitmen untuk berubah. Terima kasih Tuhan Yesus sudah menyadarkan saya. Saya yakin Dia telah menyiapkan hal yang indah apabila saya berubah…

  2. Renungan ini sungguh memberkati..bagai banyak hal juga sebagai bahan renungan dalam kami membawakan firman didalam persekutuan do’a. Tuhan Memberkati

  3. perkongsian dan renungan yang sangat memberkati dan menguatkan saya secara peribadi!! mari kita semua hidup sesuai Firman Tuhan biarkan Firman Tuhan menembusi hidup kita sehingga yang kelihatan adalah Kristus yang tinggal dalam hati kita!! hidup sesuai dengan Firman Tuhan adalah khotbah yang hidup dan boleh membawa orang lain memandang kepada Tuhan kita yang hidup!! kemuliaan bagi Dia!!
    terima kasih,God bless all of us!!:)

  4. Saya sangat berterima kasih kepada Tuhan karena saya diberikan kemudahan dalam mempelajari firman Tuhan lewat website pelita hidup. Tuhan memberikat berkatnya melimpah kepada hambanya yang selalu menulis khotbah ini.

  5. saya sangat berterima kasih atas dorongan dari bacaan firman tuhan diatas…marilah kita semua melangkah ke tahun yang baru ini dengan iman bersama tuhan,dengan terus memandang ke hadapan tanpa menoleh kebalakang…berjalan bersama Yesus..semoga saya terus berubah menjadi baik ke tahun yang baru ini…God bless all…

  6. makasih yach untuk berkatnya,,,,,
    sangat menguatkan saya….
    moga saya bisa menjadi lebih baik…
    AMIN….
    JBUs

  7. Terima kasih buat renungannya, akhirnya kerinduan saya utk brubah dijawab melalui artikel ini… Tuhan Yesus memberkati

  8. Firman Tuhan yg luar biasa.saya sngt diberkati.

  9. terimakasih buat renungan yg menyejukkan ini. GBU.

  10. bener2 bikin hati dan jiwa tergugah untuk melakukan yg lebih baik di mata Tuhan di tahun baru nanti. tanx bgt bwat renungannya, smoga yg menulis diberkati, krn renungan ini bener2 tlah jd berkat juga bwat saya pribadi. GBU ^^

  11. Terima kasih buat renungannya…
    Renungan ini sangat memberikan berkat bagi diriku secara pribadi..
    Minta izin untuk dishare buat yang lain ya…
    Terima Kasih.. GBU ^_^

  12. Bagaimana caranya agar saya dapat memeliki buku-buku bacaan
    terbitan Pelita Hidup.?
    Tolong infonya.! Trims.. Tuhan memberkati.

  13. terimakasih untuk renungan yang baik ini, saya sangat diberkati sekali.
    Tuhan Yesus Memberkati

Masukkan Respon Anda



Tidak menemukan topik yang Anda cari? Ketik kata kunci yang Anda cari dan tekan Enter: