Pelita Hidup Jangkau Dunia

Tantangan Yang Harus Dihadapi Untuk Menerima Berkat Tuhan

22. Musa  menyuruh orang  Israel berangkat dari laut Tiberau, lalu mereka pergi ke padang gurun Syur; tiga hari lamanya  mereka berjalan di padang gurun itu dengan tidak mendapat air. 23. Sampailah mereka ke Mara,  tetapi mereka tidak dapat meminum air yang di Mara itu, karena pahit rasanya. Itulah sebabnya dimanai  orang tempat  itu Mara. 24. Lalu bersungut-sungutlah bangsa itu kepada Musa, kata mereka: “Apakah yang  akan kami minum?”. 25.Musa berseru-seru kepada Tuhan, dan Tuhan menunjukkan kepadanya sepotong kayu; Musa melemparkan kayu itu ke dalam air; lalu air itu menjadi manis. Di sanalah diberikan Tuhan ketetapan-ketetapan dan peraturan-peraturan kepada mereka dan  disanalah Tuhan mencoba mereka.

26. Firman-Nya: “Jika kamu sungguh-sungguh mendengarkan suara Tuhan, Allahmu, dan melakukan apa yang benar di mata-Nya, dan memasang telingamu kepada perintah-perintah-Nya dan tetap mengikuti segala ketetapan-Nya, maka Aku tidak akan menimpakan  kepadamu penyakit manapun, yang telah kutimpakan kepada orang  Mesir;  sebab Aku Tuhanlah yang menyembuhkan engkau”. 27. Sesudah itu sampailah mereka di Elim; disana ada dua belas mata air dan tujuh puluh pohon korma, lalu berkemahlah mereka di sana di tepi air itu.”  Keluaran 15: 22-27

Kisah keluarnya bangsa Israel dari tanah Mesir, dapat menggambarkan kepada kita tentang bagaimana perjalanan kehidupan orang percaya yang harus melewati banyak tantangan untuk melihat dan menerima berkat dari Tuhan. Setiap orang percaya  harus mampu menghadapi  semua tantangan dalam kehidupannya.  Bangsa Israel ini telah menyeberangi laut Tiberau  yang dibawah pimpinan oleh Musa dengan penyertaan Tuhan.

Tatkala Musa mengulurkan  tangannya ke atas laut, maka terbelahlah air laut itu. Merekapun berjalan di tengah-tengah laut di tempat kering, sementara itu orang mesir dengan kereta kudanyapun menyusul mereka sampai ke tengah laut , tetapi setelah bangsa Israel selesai menyeberang, Musapun mengulurkan tangannnya  kembali keatas laut itu maka berbaliklah segera air laut dan  lalu menutupi  kereta dan orang berkuda dari seluruh pasukan Firaun.

Mereka  melintasi laut Tiberau dengan selamat, suatu tantangan telah dapat mereka lewati. Sungguh merupakan suatu kemenangan dan sukacita  besar bagi mereka. Setelah itu, mereka harus meneruskan perjalanannya dengan menghadapi  tantangan lain, yang akan kita lihat berikut ini.
*courtesy of PelitaHidup.com
Bangsa Israel banyak mengalami peristiwa-peristiwa, dan menghadapi berbagai tantangan dalam perjalanannya untuk  mencapai tanah perjanjian, yaitu Tanah Kanan. Dari bacaan firman Tuhan di atas, tentang di Mara dan di Elim, kita dapat belajar, setidaknya ada empat perkara penting,  yakni tantangan yang harus mereka hadapi untuk menerima berkat Tuhan:

.

1. Hidup Yang Penuh Teka-Teki

Setelah melewati kemenangan besar itu, dengan berhasil menyeberangi laut Tiberau, bangsa Israel diperhadapkan kepada masalah lain lagi  yaitu, kelelahan dan kehausan. Tidak ada perjalanan yang mulus dan bebas hambatan, namun demikian Tuhan selalu hadir menyertai untuk memberikan pertolongan. Tiga hari lamanya mereka telah berjalan di padang gurun Syur itu dengan tidak mendapat air, ayat 22. Dengan letih mereka harus melewati padang  gurun tersebut.

Tuhan mau mengajarkan kepada bangsa ini, bahwa sekalipun mereka harus melintasi padang  gurun, mereka tetap dilindungi dan disertai oleh Tuhan. Tuhan inginkan agar mereka tetap percaya, sebab Tuhan yang  menuntun perjalanan mereka melalui Musa. Tuhan sedang melatih mereka untuk tetap percaya dan mengandalkan Tuhan, karena padang gurun itu bukanlah tujuan akhir, tetapi melalui padang gurun, mereka harus melihat bagaimana penyertaan Tuhan yang sempurna itu. Manusia terbatas, tetapi kuasa Allah tidak terbatas.



Hidup ini penuh dengan teka-teki, maksudnya adalah sesuatu yang tidak dapat kita duga, diprediksi atau yang tidak dapat kita sangka-sangka sebelumnya.  Kita tidak dapat pastikan bahwa segala sesuatu itu akan berjalan dengan lancar-lancar saja dan baik, seperti yang kita bayangkan atau harapkan. Hari ini  kita boleh tertawa, tetapi siapa tahu kalau besok kita bisa menangis, dan sebaliknya. Hari ini kita beruntung, besok bisa saja kita rugi. Hari ini kita senang karena telah ditolong seorang teman, tetapi besok siapa yang tahu kalau teman juga bisa menipu kita, dan mengecewakan kita.

Dalam perjalanan hidup, kitapun kadang-kadang harus melewati yang namanya padang gurun. Namun semua keadaan itu, jangan membuat kita mudah kecewa dan putus asa, tetapi sebaliknya, jadikanlah semua pengalaman hidup kita  entahkah itu baik atau buruk, untuk membuat iman kita mejadi semakin kuat dan bertumbuh dewasa.  Sehingga dalam melewati semua keadaan, kitapun akhirnya dapat berkata “Kalau bukan Tuhan yang menolong, saya tidak akan dapat berjalan”.
*courtesy of PelitaHidup.com
Melalui setiap kesulitan yang telah kita alami, akan membuat kita dapat menjadi saksi bagi Tuhan.  Masa sukar, masa sulit, masa yang kurang menyenangkan dapat saja selalu terjadi dalam hidup kita, dan itulah ujian-ujian bagi kita untuk menjadi lebih baik lagi.

Terima ayat Alkitab melalui Facebook. Ayo gabung dengan lebih dari 54.000 member di Facebook Page Pelita Hidup. Klik like berikut ini:

Karena Ia tahu jalan hidupku, seandainya Ia menguji aku, aku akan timbul seperti emas” Ayb 23:10
*courtesy of PelitaHidup.com
Sesungguhnya Aku telah memurnikan engkau, namun bukan seperti perak, tetapi Aku telah menguji engkau dalam dapur kesengsaraan” Yes 48:10

Tatkala kita diuji dan masuk dalam ‘dapur kesengsaraan’ itu memang tidak enak, tidak nyaman. Tetapi justru disitulah kita harus ingat kepada Tuhan, tetap mengandalkan Dia, bahwa hanya Dia yang sanggup menolong kita.  Di dalam segala kesulitan yang kita hadapi, anggaplah itu suatu didikan Tuhan bagi kita, Dia mau memurnikan kita, untuk menjadikan kita lebih baik lagi. Hendaklah kita selalu lulus dalam mengikuti ujian-ujian kehidupan ini, untuk dibawa ke tingkat yang lebih tinggi lagi, kepada  pengalaman yang baru dan kepada berkat Tuhan yang baru lagi.

.

2.Tantangan Merubah Yang Pahit Menjadi Manis

Pahit adalah suatu rasa yang tidak sedap, seperti rasa empedu, tidak menyenangkan hati, menyedihkan, sebuah gambaran kesukaran dan kesusahan.  Sedangkan manis adalah suatu rasa yang enak, seperti gula, madu.  Manis itu menyenangkan dan indah.  Tantangan orang percaya adalah merubah yang pahit menjadi manis, bukan menghindar atau lari dari kepahitan, tetapi harus mampu untuk merubahnya.

Musa adalah seorang yang diperhadapkan dimana dia tidak   lari atau menghindar dari  situasi itu. Sampai di Mara, mereka menemukan  air , tetapi air  itu pahit rasanya. Musa harus bertindak merubah keadaan itu.

Gambaran kepahitan adalah bersungut-sungut.  Bangsa Israel itu bersungut-sungut, “Apakah yang akan kami minum?”, ayat 24. Bagi mereka lebih baik bekerja pada orang mesir itu dengan makan kenyang daripada mati di padang gurun. Musa tidak terpengaruh oleh sungut-sungut mereka, dan juga tidak putus asa dengan keadaan yang sedang mereka hadapi. Musa menghadapi tantangan itu. Yang Musa lakukan adalah  “Musa berseru-seru kepada Tuhan, dan Tuhan menunjukkan kepadanya sepotong kayu; Musa melemparkan kayu itu ke dalam air; lalu air itu menjadi manis”, ayat 25a.  Musa akhirnya mampu mengatasi  tantangan itu, oleh pertolongan Tuhan, air yang pahit itu berubah menjadi manis dan merekapun dapat meminum air itu.

Bagaimana dengan kita ? Ketika kita diperhadapkan kepada situasi atau kondisi yang tidak menyenangkan, mungkin menyesakkan kita, mengecewakan, dan bahkan telah menyakiti kita.  Apakah kita harus bersungut-sungut, menyalahkan orang lain, lari atau menghindar ?

Sebagai orang percaya kita harus berani  menghadapi setiap tantangan dalam kehidupan kita, seperti Musa, ia mengambil sikap untuk berseru-seru, yaitu berdoa kepada Tuhan, meminta petunjuk, meminta pertolongan, dan meminta jalan keluar dari masalah.
*courtesy of PelitaHidup.com
Berserulah kepada-Ku, maka Aku akan menjawab engkau dan akan memberitahukan kepadamu hal-hal  yang besar dan yang tidak terpahami, yakni  hal-hal yang  tidak kau ketahui” Yer 33:3

Hadapilah segala keadaan, dan majulah, jangan mundur, yaitu dengan berdoa, menyerahkan sepenuhnya kepada Tuhan, maka pastilah Tuhan akan menjawab kita, memberikan jalan keluar dan pertolongan pada kita. Tuhan selalu mendengarkan setiap orang  yang berseru kepada-Nya. Sekalipun orang memusuhi kita, menipu kita, ingatlah, bahwa Tuhan sanggup mengubah itu menjadi baik. Di dalam Tuhan ada pemulihan.

Jikalau Tuhan berkenan dengan jalan seseorang, maka musuh orang itupun didamaikan-Nya dengan dia” Ams 16:7

Memang kamu telah mereka-rekakan yang jahat terhadap aku, tetapi Allah telah mereka-rekakannya untuk kebaikan” Kej 50:20a

Mampukah kita menjadi pelaku perubahan itu? Tatkala kita diperhadapkan pada kondisi yang menyakitkan, mampukah kita membuatnya menjadi sukacita? Menghadapi kemarahan seseorang mampukah kita  menjadi pembawa damai?  Menghadapi  sakit-penyakit, atau masalah lainnya, mampukah kita untuk tetap bertahan dan  bersabar untuk menerima pemulihan dari Tuhan?

Kita pasti mampu menghadapi setiap tantangan, jikalau kita berserah pada Tuhan.  Setiap perubahan dapat terjadi dalam hidup kita menjadi lebih baik, karena campur tangan Tuhan.

Segala perkara dapat kutanggung di dalam Dia yang memberi kekuatan kepadaku” Fil 4:13

.

3.Harus Berjalan Dengan Iman

Iman bukanlah suatu tindakan asal nekad melangkah, akan tetapi iman adalah tindakan yang  yakin akan Firman Allah terjadi dalam hidup kita. Janganlah sandarkan iman kita pada apa yang ada pada kita, tetapi tetaplah sandarkan hidup kita kepada Firman Tuhan.
*courtesy of PelitaHidup.com
Sebab Aku ini mengetahui  rancangan-rancangan apa yang ada pada-Ku mengenai kamu, demikianlah firman Tuhan, yaitu rancangan damai sejahtera dan bukan rancangan kecelakaan untuk memberikan kepadamu hari depan yang penuh harapan” Yer 29:11

Karena masa depan sungguh ada, dan harapanmu tidak akan hilang” Ams 23: 18

Tuhan sangat tahu kalau air di Mara itu pahit rasanya, tetapi Tuhan mau lihat tindakan mereka, masihkah mereka  tetap  punya iman, iman kepada Tuhan. Tuhan yang telah mengadakan mujzat bagi mereka untuk menyeberangi laut Tiberau. Tidak akan dibiarkannya mereka  mati  karena kehausan di padang gurun itu, sebab Dia selalu punya jalan saat tiada jalan. Tindakan iman dari Musa ialah ia berseru-seru kepada Tuhan. Musa yakin bahwa pertolongan hanya datang dari Tuhan saja.  Seruan Musa itu telah mampu menghidupkan  kuasa  Allah. Sepotong kayu yang Musa lihat itu tidak bisa mengubah air pahit itu menjadi manis. Kayu itu hanyalah media saja yang dipakai Allah.

Hal ini menggambarkan bahwa ada sebuah tindakan yang harus Musa lakukan terlebih dahulu, sebelum melihat mujizat terjadi, yaitu air pahit berubah jadi manis oleh karena kuasa Allah.

Tuhan menjaga, Tuhan memelihara dan Tuhan akan menyembuhkan kita , asalkan kita tetap percaya dan melakukan apa yang difirmankan-Nya bagi kita. Karena itu dalam segala kesedihan atau kesesakan yang kita alami dalam kehidupan kita, janganlah bersungut-sungut, jangan biarkan masalah membuat kita bersedih hati atau tawar hati, agar kita tidak menjadi lemah dan putus asa, lebih baik kita berdoa dan melakukan FirmanNya.

Jika engkau tawar hati pada masa kesesakan, kecillah kekuatanmu” Ams 24:10

.

4. Hidup Dipenuhi Dengan Janji-Janji Allah

Di sana Tuhan memberikan janji-Nya kepada bangsa Israel itu. Apa yang telah dijanjikan-Nya pasti akan digenapi-Nya karena Tuhan tidak pernah mengingkari janji-Nya. Janji-Nya itu adalah ya dan amin.

Jika kamu sungguh-sungguh mendengarkan suara Tuhan, Allahmu, dan melakukan apa yang benar di mata-Nya, dan memasang telingamu kepada perintah-perintah-Nya dan tetap mengikuti segala ketetapan-Nya, maka Aku tidak akan menimpakan kepadamu penyakit manapun, yang telah Kutimpakan kepada orang Mesir; sebab Aku Tuhanlah yang menyembuhkan engkau” Kel 15:26

Melalui janji ini, Tuhan menghendaki supaya bangsa Israel tetap percaya kepada-Nya, dengan memegang janji Tuhan untuk menghadapi setiap tantangan ke depan. Dalam ayat 27 dicatat, sesudah itu, yaitu setelah melewati semua itu, bangsa Israelpun tibalah di Elim, di sana terdapat dua belas mata air, dan tujuh puluh pohon korma. Sekalipun harus melewati padang gurun, seharusnya bangsa Israel tetap percaya pada Tuhan, pada Janji-Nya. Akhirnya sampai juga mereka ke Elim, suatu tempat yang indah, di sini mereka  menikmati   berkat yang telah  tersedia.

Meskipun masalah sedang melanda rumah tangga, pekerjaan, pelayanan kita dan lain-lain, kita dapat tetap teguh berdiri, karena kita memiliki janji-janji Allah dalam hidup kita. Janji-janji Allah itu merupakan sebuah tujuan yang harus kita capai. Mengapa kita saat ini dapat tersenyum, meskipun masalah ada, kita tak perlu harus cemas, khawatir, takut, dan gelisah akan segala sesuatu?

Jawabannya adalah karena orang percaya memiliki kepastian tentang  janji-janji Allah dalam hidupnya. Kita tetap kuat, tegar dan sabar karena janji-janji yang telah diberikan-Nya bagi kita. Karena janji-janji Allah itulah yang memberi kita kekuatan, pemulihan, kesembuhan, sukacita, damai sejahtera, kesempatan, masa depan yang penuh harapan, dan keselamatan. Oleh karena itu maka, kita dapat tetap melangkah dengan pasti dalam kehidupan ini.

  • Adakah janji-janji Allah yang telah saudara terima ? Jika ya, Puji Tuhan, peganglah janji itu, dan tetaplah percaya pada janji-Nya itu. Janji-Nya itu akan muncul seperti fajar pagi hari.
  • Jika saudara belum menerima  janji Tuhan dalam hidupmu, berdoalah sekarang, dan biarlah tuntunan Roh Kudus membimbingmu dalam membaca  Firman Tuhan, untuk memukan janjiNya  itu bagimu, sesuai dengan kebutuhanmu saat ini.

Penuhilah hidup kita dengan janji-janji  Allah. Daud dalam masa kesusahannya, telah mengalami kekuatan karena ada janji-janji Tuhan.

Hidupkanlah aku sesuai dengan  janjiMu. Inilah penghiburanku dalam sengsaraku, bahwa janji-Mu menghidupkan aku.  Aku  gembira  atas janji-Mu, seperti orang  yang dapat banyak jarahan”, Maz 119:154b,50 dan 162.

Firman Tuhan itu akan mendatangkan penghiburan, harapan dan kekuatan bagi setiap orang yang percaya, ketika sedang mengalami kesusahan. Sebab Firman Tuhan itu hidup dan aktif oleh kuasa Allah untuk memulihkan setiap orang yang percaya kepada Firman-Nya.

Meskipun hidup ini susah diprediksi dan banyak tantangannya, tetaplah beriman dan melakukan Firman Tuhan, serta penuhi hidup kita dengan janji-janji Tuhan. Apa yang difirmankan-Nya pasti digenapinya  dalam hidup kita. Percayalah. Tuhan memberkati saudara.

.

“Berbahagialah ia yang membacakan dan mereka yang mendengarkan kata-kata nubuat ini, dan yang menuruti apa yang ada tertulis di dalamnya, sebab waktunya sudah dekat”. Wahyu 1:3


Rita Ribka Tarigan
Rita Ribka Tarigan adalah salah satu kontributor di Pelita Hidup.

Pelita Hidup Jangkau Dunia

Terima update renungan baru via email:

Respon: 12 respon

  1. Amin terimakasih atas FirmanNya. Saya diberkati melalui renungan ini. Syalom.

  2. trimakasih, dengan renungan ini sgt bermanfaat dan berguna bagi sy, karena saat ini (sy percaya ini pasti salah satu rencana Tuhan yg misterius) sy bekerja dan mengabdi di lingkungan org2 yg belum mengenal Kristus, semoga sy bisa mewartakan terang kristus di mana saya skrg bekerja, sehingga saya bisa memberi berkat bagi org lain dan bagi org sekitar dimana sy bekerja

  3. Shalom….Mkasih ya bu,utk renungannya.Renungan ini sangat brmanfaat & membantu sy dlm pelayanan.Kiranya Tuhan Yesus sllu memberkati Ibu Ribka sekeluarga. Amin

  4. ya,maju terus bersama Tuhan Yesus………..

  5. Shalom bu…terima kasih atas artikel ini…bisa membuat saya mata jasmani dan mata rohani saya terbuka lebar…Bahwa kuasa dan mujizat Tuhan masih ada sampai detik ini….Renungan ini akan saya bawakan dalam kesempatan kotbah saya tgl 2 Januari 2011 nanti….Renungan ini membangun iman saya bertambah subur di dalam pekerjaan di ladang Tuhan…Tuhan memberkati selalu…

  6. Puji Tuhan, meskipun masalah ku belum selesai …. saya percaya bahwa pemurnian ini harus saya hadapi dan pengharapan yang dari Tuhan Yesus Kristus akan tersedia … terima kasih pelita hidup … Gbu

  7. renungan yg luar biasa, Tuhan ampuni aku yang kurang percaya ini!!

  8. Syalom..
    Terimakasih atas renungannya. Bahan ini akan saya share dengan teman2 saya di pelayanan, kebetulan saya pembawa renungan besok. GBU.

  9. terima kasih, saya lebih bersemangat lagi kerana perkongsian ini,,ya benar yang pahit itu sukar untuk kita telan dan kita selalunya mengatakan sesuatu yang negatif tentangnya..tetapi sebenarnya yang pahit itulah yang akan membawa kita lebih dekat dan mengerti akan pekerjaan Tuhan dalam hidup kita.. marilah tetap setia pegang janji Firman Tuhan..sama ada di waktu pahit atau manisnya kehidupan kita.. God bless 🙂

  10. Amin, terima kasih atas sharing firman & renungannya karena akan saya bagikan lagi kepada kawan2 komsel. Tuhan Yesus selalu menyertai Ibu Ribka dan keluarga.

  11. Terima kasih buat renungan ini.Hidup memang tidak penuh dengan teka teki dan Tuhan memberikan kesempatan buat umatnya tuk menjalani sendiri agar semua umat Tuhan mau mengandalkan Tuhan untuk tiap apa pun.sesusah apapun masalah itu, dengan Tuhan semuanya baik dan tidak ada yang mustahil bagi Tuhan.
    Aku dah menjalani sendiri..orang yang selama ini jahat pada ak dan mencoba untuk menjatuhkan ak.Tapi dengan segenap hatiku..ak mengundang Tuhan buat seluruh hidup apapun itu..dan ternyata..seiirng dengan waktu dan petunjuk dari Tuhan..dia minta maaf padaku dan kami menjadi lebih dekat…Dengan yang ak hadapi sekarang..ak meyakini..Tanpa Tuhan..kita tidak bisa melakukannya sendiri.Amin

  12. Amin! Saya percaya Dia akan memampukan saya dan semua umatNya untuk overcome segala tantangan. Terimakasih untuk bahasannya !

Masukkan Respon Anda



Tidak menemukan topik yang Anda cari? Ketik kata kunci yang Anda cari dan tekan Enter: