Pelita Hidup Jangkau Dunia

Harmoni Dalam Pernikahan: Perhiasaan Yang Kekal 1

harmoni-dalam-pernikahan-perhiasan-yang-kekal-1“Dan firman-Nya: Sebab itu laki-laki akan meninggalkan ayah dan ibunya dan bersatu dengan isterinya, sehingga keduanya itu menjadi satu daging. ” Matius 19:5

Memasuki pernikahan merupakan idaman bagi hampir semua manusia. Dikatakan hampir semua, karena ada sebagian kecil orang yang memang mempunyai karunia untuk hidup single seperti Rasul Paulus. Setiap orang berusaha mencari pasangannya masing-masing, membina hubungan dan saling mengenal satu sama lain, hingga pada akhirnya masuk ke jenjang pernikahan.

Membina suatu pernikahan yang indah dan harmoni merupakan idaman bagi setiap pasangan yang akan memasuki jenjang pernikahan. Apa yang ada dalam bayangan calon pengantin umumnya adalah semua hal yang indah-indah.
*courtesy of PelitaHidup.com
Tetapi ketika pernikahan telah disahkan dan sepasang pengantin baru mulai menjalani pernikahan mereka, maka mulailah timbul hal-hal yang sebelumnya tidak pernah terpikirkan. Masalah demi masalah pasti akan timbul dalam suatu pernikahan, mulai dari masalah yang kecil hingga masalah yang besar. Dan seringkali suatu pertengkaran timbul disebabkan oleh masalah yang sepele, seperti menaruh barang tidak sesuai dengan keinginan sang suami atau isteri, cara menggosok gigi yang berbeda, cara tidur yang mengganggu, dan masih banyak lagi kebiasaan-kebiasaan masing-masing yang bisa memicu pertengkaran.

Tahun-tahun pertama, lima tahun pertama atau bahkan sepuluh tahun pertama dari suatu pernikahan bukanlah masa-masa yang mudah. Belum lagi ditambah omongan dari keluarga pasangan yang tidak menyenangkan, maka akan semakin memperumit keadaan. Kondisi pekerjaan yang kurang baik maupun kondisi keuangan yang juga kurang baik akan semakin memicu pertengkaran dalam suatu rumah tangga. Cara mendidik anak bisa juga menimbulkan perbedaaan pendapat yang juga mempunyai kemungkinan akan suatu pertengkaran dalam rumah tangga. Dan masih banyak lagi deretan kejadian-kejadian yang mempunyai potensi untuk menimbulkan pertengkaran dalam rumah tangga. Tidak jarang juga pertengkaran demi pertengkaran terus menumpuk tanpa penyelesaian yang berarti, hingga pada akhirnya memicu kata perceraian dalam rumah tangga yang baru dibina.

Penyebab dari semuanya itu sebenarnya sangat dipengaruhi oleh satu faktor, yaitu perbedaan latar belakang. Bukan suatu hal yang mudah untuk menyatukan dua latar belakang yang berbeda dalam satu rumah tangga. Sekian puluh tahun, mungkin 20 tahun, 30 tahun atau 40 tahun, seseorang telah hidup dalam suatu kebiasaan, kemudian harus hidup menyatu dengan pribadi lain yang juga mempunyai kebiasaannya sendiri selama puluhan tahun juga. Karakter yang keras akan lebih sulit untuk beradaptasi dengan kebiasaan pasangan yang berbeda. Bahkan ada yang telah puluhan tahun menjalani pernikahan tetapi mereka masih belum mempunyai cara untuk mencari jalan keluar jika terjadi pertengkaran.


Masalah-masalah yang terjadi dalam rumah tangga tidak dapat diselesaikan jika masing-masing mempertahankan pendapatnya. Harus ada pihak yang mengalah. Bahkan kedua pihak harus mengalah. Masalah yang terjadi dalam rumah tangga adalah salah satu cara yang Tuhan ijinkan untuk dapat memproses kehidupan masing-masing pribadi. Karakter masing-masing akan dibentuk dan diubahkan dari yang keras hingga menjadi lemah lembut. Dari yang suka marah diubahkan menjadi suka mengalah. Dari yang suka berteriak diubah menjadi ramah. Dari yang suka memukul diubah menjadi penyayang. Dari yang tidak peduli diubah menjadi peduli dan penuh perhatian. Dari yang suka mengomel diubah menjadi suka memuji.

Perlu diingat bahwa pertengkaran bukanlah suatu alasan bagi kita untuk mengatakan bahwa kita tidak cocok dengan pasangan kita, sehingga memutuskan untuk bercerai. Tuhan sendiri mengatakan bahwa Dia membenci perceraian (Mal 2:16). Tidak ada kata bercerai dalam “kamus” pengikut Kristus.
*courtesy of PelitaHidup.com
“Demikianlah mereka bukan lagi dua, melainkan satu. Karena itu, apa yang telah dipersatukan Allah, tidak boleh diceraikan manusia.” Mat 19:5-6

Terima ayat Alkitab melalui Facebook. Ayo gabung dengan lebih dari 54.000 member di Facebook Page Pelita Hidup. Klik like berikut ini:

Kunci untuk meraih harmoni dalam pernikahan adalah dengan menjaga komunikasi dan keterbukaan satu sama lain.
*courtesy of PelitaHidup.com
Ambil waktu untuk mengobrol dengan pasangan kita. Bicarakan apa yang memang perlu dibahas, tentunya dengan kepala dingin dan penuh kesabaran. Ceritakan apa yang telah dialami selama satu hari yang telah dijalani, entah pekerjaan di kantor, atau pekerjaan di rumah bagi isteri yang tidak bekerja. Ceritakan ide-ide yang muncul di pikiran kita dan juga rencana-rencana bagi masa depan keluarga. Bahas rencana keuangan rumah tangga, baik pemasukan maupun pengeluaran. Perlu diingat bahwa ketika kita memasuki pernikahan, Firman Tuhan mengatakan bahwa suami isteri adalah satu. Dengan demikian, tidak ada yang namanya sebagian harta ini milik suami, sebagian harta ini milik isteri. Uang dan harta kekayaan yang ada adalah milik bersama dan dikelola secara bersama-sama juga. Suami isteri bertanggung jawab secara bersama-sama atas apa yang terjadi dalam rumah tangga mereka, baik keuangan, anak-anak dan lain-lainnya.

Usahakan keterbukaan dalam setiap keadaan. Jangan simpan rahasia di belakang pasangan. Keterbukaan adalah pintu menuju keharmonisan. Tidak perlu takut mengungkapkan sesuatu yang salah karena kejujuran jauh lebih penting dibandingkan segala sesuatu yang ditutup-tutupi.

Pada akhirnya, usaha dari kedua belah pihak baik suami maupun isteri sangat diperlukan untuk meraih keharmonisan dalam keluarga. Tidak perlu menunggu pasangan kita yang memulai untuk berbuat baik terlebih dahulu. Tidak perlu menunggu untuk mengatakan maaf jika memang pertengkaran telah terjadi. Dengan usaha yang demikian dari suami maupun isteri, maka keharmonisan keluarga dapat diraih demi kemuliaan nama Tuhan. Haleluya!


Riva Sinjal
Riva Sinjal adalah penulis & pendiri Pelita Hidup. Beliau sudah aktif menulis renungan sejak tahun 1998.

Pelita Hidup Jangkau Dunia

Terima update renungan baru via email:

Respon: 15 respon

  1. bagaimana kalau suami yg kesehariannya cukup baik, tdk ada kekerasan fisik serta sy merasa nyaman bersamanya selama ini ternyata telah berselingkuh dengan istri orang sekian lama? apakah perempuan (istri org) yg menjadi teman selingkuhnya pantas disebut lbh baik dari saya? apakah perempuan bersuami yg selingkuh dgn suami org itu benar?

  2. terima kasih Pa Riva, atas renungan yang telah di kirimkan , pasti ramai pasangan yang telah dan akan di berkati melalui renungan ini. jadi lah terus, menjadi saluran berkat kepada orang – orang yang lain.

    TUHAN MEMBERKATI

  3. Pa Riva, saya sangat bersyukur kepada Tuhan yang mengirimkan anda menjadi saluran berkat bagi banyak orang, termasuk saya. anda sangat produktif, so tetaplah jadi alat-Nya. semua tulisan anda sangat menjadi berkat buat saya. Salut buat anda,kemualiaan buat Tuhan yang memilih mengurapi dan memakai anda sebagai alat-Nya. sekali lagi thanks a lot, GBU.

  4. Saya telah menikah 9 bulan, setelah pacaran selama 7 tahun. Saat ini istri saya berkeras ingin meninggalkan saya, karena istri saya mendapati saya tidak seperti yang ia inginkan. Dalam pergumulan saya, Tuhan memberi jawaban melalui artikel ini, ternyata Tuhan menginginkan saya berubah meninggalkan kebiasaan dan karakter buruk saya sebelumnya. Saya kini tahu ternyata Ia sedang ‘memangkas’ ranting2 saya supaya lebih berbuah lebih banyak lagi. Saya merasakan damai karena Tuhan begitu menyayangi kami dan mengijinkan hal ini terjadi… Saya yakin saya mampu mempertahankan rumah tangga saya…

  5. waris hari satriya
    Sunday 6 March 2011, 6:45 pm

    Sungguh Firman Tuhan yang sangat cocok bagi orang yang ingin memperbaruhi pernikahanya , marilah kita memberi contoh kepada para pemuda-pemudi atau bagi anak-anak kita, agar mereka kelak memilih pasangan yang seiman, karena melihat orang tuanya penuh damai dan sejahtera dalam membina rumah tangga dalam Kristus. Tuhan memberkati kita sekalian.

  6. saya br sethn menikah.kami berdua sama2 bekerja.awal pernikahan kami mmg terjd keslhphman2 dr kcl smp yg lumayan bsr.tp puji Tuhan…dgn pertlgan Tuhan kami mampu menyelesaikan semuanya.sungguh bsr kasih-Nya atas semua rumah tangga Kristen yg bersandar & berhrp hanya pd Dia yg merupakan Kepala atas semua rumah tangga Kristen.Haleluya…Tuhan memberkati qta semua.

  7. keluarga kristen harus setegar batu karang yang tegu…..walau banyak tantangan, tetapi hanya bersandar pada Tuhan, semua masalah rumah tangga pasti akan teratasi….

  8. thanks atas renungannya….. renungan ini sangat bagus…dan sangat berarti buat saya… GBU

  9. Pdt.Fransis Tiwa,STh
    Saturday 31 July 2010, 8:00 am

    terimakasih untuk tulisan anda yang boleh memberkati banyak keluarga Kristen yang mampir di wall anda,semoga dapat di pahami dengan baik dan benar supaya keluarga kristen yang harmonis dan di berkati bukan hanya sekedar mimpi tapi pasti menjadi sebuah kenyataan.. Tuhan memberkati..

  10. Syalom,
    Renungan ini sangat bermanfaat sekali. Apalagi klo dibaca dan direnungkan bersama suami. Saya juga mau bagikan kepada ortu ama sodara-sodara saya, biar kami sama-sama dapat berkat.

  11. Keharmonisan harus dibangun setiap pasangan. artikel keluarga ini patut dibaca agar bertambah pemahaman tentang bagaimana mengalami keharmonisan dalam keluarga. menurut saya keharmonisan dapat tercapai :ketika setiap pasangan mengawalinya dengan Beriman, Bersepakat, Berkomunikasi, Berbagi.

  12. Bagaimana klo dalam suatu pernikahan(Rumah Tangga) suami senang melakukan Kekerasan Dalam Rumah Tangga baik secara Verbal maupun Fisik? dan Mereka tidak memiliki anak dari pernikahan itu? apakah tetap dipertahankan?

    • @Kristina,
      Pernikahan merupakan suatu hal yang sakral. Dan ketika sepasang suami-isteri disatukan dalam suatu pernikahan maka perjanjian tersebut adalah sehidup semati, hingga sampai akhir hayat mereka.
      Masalah selalu ada dalam rumah tangga. Mulai dari yang ringan hingga yang sangat berat seperti kekerasan fisik.
      Tetapi apapun yang terjadi, pernikahan harus tetap dipertahankan. Tidak ada kata perceraian dalam Firman Tuhan.
      Oleh karena itu tetaplah berdoa dan berserah kepada Tuhan. Doakan suami yang senang melakukan kekerasan verbal/fisik.
      Yakinlah bahwa kuasa Tuhan sanggup bekerja mengubahkan hati maupun perbuatan suami yang keras.
      Tiada yang mustahil bagi Allah, dan tidak ada yang mustahil juga bagi orang percaya.
      Tuhan akan memulihkan rumah tangga anda tepat pada waktuNya. GBU..

  13. artikel yg sgt baik.yg sdh menikah dpt lbh mengerti,menghargai en menempel erat pd pasangannya.yg blm menikah,sbg bekal yg sgt baik agar lebih mengetahui hidup bahagia bersama pasangan.

  14. [...] renungan sebelumnya (Harmoni dalam Pernikahan 1) telah kita pelajari mengenai kunci untuk meraih harmoni dalam pernikahan yaitu dengan menjaga [...]

Masukkan Respon Anda



Tidak menemukan topik yang Anda cari? Ketik kata kunci yang Anda cari dan tekan Enter: