Pelita Hidup Jangkau Dunia

Dialah Segalanya

“Siapa gerangan ada padaku di surga selain Engkau? Selain Engkau tidak ada yang kuingini di bumi. Sekalipun dagingku dan hatiku habis lenyap, gunung batuku dan bagianku tetaplah Allah selama-lamanya.”Mazmur 73:25-26

“Sesungguhnya Allah itu baik bagi mereka yang tulus hatinya, bagi mereka yang bersih hatinya.” Maz 73:1.

Keadaan maupun goncangan yang terjadi di sekeliling kita sering membuat kita tidak bisa melihat kebaikan Tuhan. Padahal Tuhan mau supaya kita tetap menjadi orang yang setia memuji Dia dalam segala waktu. Susah maupun senang, biarlah kerinduan kita yang utama adalah untuk menyembah Dia.

Pemazmur sanggup mengatasi pergumulan yang ada, sehingga akhirnya dia mengakui bahwa hanya Tuhanlah yang menjadi bagian hidupnya untuk selama-lamanya. Tetapi ada beberapa proses yang dialami oleh pemazmur:

1. MAZMUR 73:2-14

Orang-orang di luar Tuhan kelihatannya sangat mujur dan bahagia. Mereka hidup tanpa kesulitan ataupun kesusahan. Mereka mempunyai lebih dari apa yang mereka inginkan. Padahal mereka menentang Allah.

Kebalikan dengan pemazmur yang selalu dihina, diperas maupun ditentang. Pemazmur pun merasa sia-sia dalam mempertahankan hati yang bersih.

Hal ini sering menimpa setiap orang yang percaya kepadaNya. Tetapi bukankah kita dipanggil untuk mengikut Dia dan memikul salib-Nya (Luk 14:27)?

2. MAZMUR 73:15-20

Pemazmur sampai kepada tingkat dimana dia masuk dalam hadirat Allah. Dia melihat kesudahan dari orang-orang fasik. Ada penghukuman bagi orang-orang fasik.

Sudut pandang pemazmur diubahkan saat dia masuk dalam hadirat Allah.

Biarlah kita senantiasa menjaga hubungan kita dengan Allah, sehingga sudut pandang kita senantiasa selaras dengan sudut pandang Allah.

3. MAZMUR 73:21-28

Saat pemazmur tetap dekat dengan Tuhan, bukan berarti keadaan langsung berubah seketika. Tetapi justru kita sendiri yang akan diubahkan oleh Tuhan. Kita akan diangkat masuk ke dalam kemuliaanNya. Sehingga tidak ada hal lain yang lebih besar, yang kita ingini, selain Yesus. Sekalipun keadaan tidak seperti yang kita inginkan, tetapi mata hati kita tetap tertuju kepada Allah. Hanya Dia yang kita inginkan, jauh melebihi segalanya.

Biarlah hanya Yesus yang menjadi pusat kehidupan kita. Jangan biarkan keadaan apapun mengalihkan perhatian kita dari kebaikan Allah. Tetap tinggikan Yesus di atas segalanya.

Jangan iri kepada keberhasilan orang-orang di luar Tuhan. Berkat telah Tuhan sediakan bagi orang yang setia kepadaNya. Bina keintiman dengan Tuhan setiap waktu. Utamakan Yesus dalam segala hal, dalam apapun kegiatan/pekerjaan yang kita lakukan.


Riva Sinjal
Riva Sinjal adalah penulis & pendiri Pelita Hidup. Beliau sudah aktif menulis renungan sejak tahun 1998.

Pelita Hidup Jangkau Dunia

Terima update renungan baru via email:

Respon: 4 respon

  1. Jangan pernah ragukan FirmanNya sekali-kali jangan…. Dia setia, caraNya ajaib terima kasih Bapa dikuduskanlah namaMu… Tuhan memberkati..

  2. Dear Encung Joshua,

    Berbagi aja ya…
    Biasanya kalo saya mau print saya copy dengan cara diblok uda itu tekan Ctrl-C dan saya pindahin alias paste ke Word baru bisa di print.awalnya juga susah tapi saya baca caranya di komentar2 artikel yg lain yang ada di Pelita Hidup ini.di coba aja ya semoga berhasil…Thanks,
    GBU

  3. Encung Yoshua Supriatna
    Sunday 16 October 2011, 7:40 pm

    100 Artikel Terbaik Pelita Hidup, kenapa ga bisa di print? Gimana caranya supaya bisa di print, agar bisa dibagikan waktu komsel. Thanks. GBU

  4. Puji Tuhan luar biasa..firman Tuhannya..Thx n Gbu

Masukkan Respon Anda



Tidak menemukan topik yang Anda cari? Ketik kata kunci yang Anda cari dan tekan Enter: